Friday, February 20, 2015

Mam, I Love You

Pernah punya penyesalan dimasa lalu?
Saya pernah menyesali masa lalu saya. 
Banyak yang bisa saya lakukan dulu tapi saya tidak melakukannya.

Waktu memang tidak bisa diulang. Dan saya tidak bisa hanya menyesali. 
I have to do something!
Saya harus melakukan sesuatu agar penyesalan itu berubah menjadi suatu kebanggaan.

***

Sepuluh tahun lalu, saat saya lulus dari Universitas dan mulai bekerja, saya tidak memiliki banyak waktu untuk mama dan papa saya. Tahun kedua kuliah saya sudah tidak tinggal bersama mereka. Jarak rumah dan kampus yang terlalu jauh memaksa saya untuk tinggal di kos yang dekat dengan kampus, dan berpisah dengan mama papa. 

Saya mulai bekerja sejak kuliah semester dua. Siang saya kerja, dan malam saya kuliah.
Tidak ada yang meminta saya bekerja. Saya melakukannya dengan senang hati karena memang saya suka. 

Saat mengingat semua itu, hati saya tiba tiba sedih. Rejeki saya dulu, semua pasti berkat do'a mama dan papa. Tapi, tidak banyak yang saya lakukan untuk mereka. 

Betul.. kita tidak bisa membalas kebaikan orang tua. Tapi, hal baik meskipun kecil, pasti akan menyenangkan mereka.


Petualangan saya didunia kantoran dulu cukup luar biasa dengan penghasilan bisa dikatakan lebih dari cukup. Tapi, semua hanya habis untuk diri sendiri. Kalau harus disebutkan apa saja yang pernah saya kasih ke mama, sama sekali tidak banyak dan itu membuat saya malu. 

Mama papa memang tidak pernah meminta apapun dari saya. Entah itu barang, maupun uang. Sempat beberapa kali saya mencoba memberi mama uang, tapi selalu mama tolak dengan alasan "buat kamu aja".

Dengan egoisnya, saya menerima alasan mama itu dan lalu tidak berusaha membujuk mama untuk menerima pemberian saya.

"Mama punya lebih banyak uang dibanding saya". itu pikir saya.
Padahal kalau dipikir lagi, mungkin mama tidak mau menerima uang saya itu karena memang beliau pikir saya belum mampu berdiri diatas kaki sendiri. Mama melihat saat itu saya belum sukses dan beliau tidak mau merepotkan saya.

Ibu mana sih yang tidak bangga anaknya sudah punya penghasilan sendiri meskipun masih kuliah?
Saya sering mendengar mama dan papa membicarakan saya dengan semangatnya pada teman temannya.

"waahh lia sih sudah bekerja sejak kuliah. jadi pas lulus sudah tidak bingung lagi mencari pekerjaan".

Mama menyampaikan itu dengan bangganya.
Tapi taukah teman? saya dengan tidak tau malunya menghabiskan sendiri uang gaji bulanan, hanya membelikan mama sedikit barang "biasa" dan tidak melakukan banyak untuk mereka.

Saya menyesal. Banyak hal yang bisa saya lakukan dan berikan untuk mama saat itu tapi saya tidak melakukannya.

Lalu apa yang harus saya lakukan sekarang? saya tidak bisa memutar balikkan waktu.
Yang bisa saya lakukan sekarang adalah memperbaiki kesalahan saya sepuluh tahun lalu.

Sekarang saya sudah menikah dan tidak lagi bekerja kantoran.
Saya, memutuskan untuk menjadi Ibu Rumah Tangga dan full mengurus Navaro dirumah sejak usianya dua tahun. itulah sebabnya sekarang saya bisa berpikir dari sudut pandang seorang "IBU".

Saya tidak mau menyesal lebih lama. Saya ingin membahagiakan mama.
Kadang, mama masih menolak saat saya memberi uang. Karena itu, saya membuat rencana "SATU UNTUK SATU" buat mama. Maksudnya, minimal saya memberikan satu barang yang mama butuhkan dalam satu bulan.

Kami bertemu minimal dua minggu sekali dalam satu bulan. Pertemuan pertama saya pakai untuk mengobservasi *ciyeh bahasanya* apa yang dibutuhkan mama. Pertemuan kedua, saya usahakan untuk memberi apa yang mama butuhkan yang sesuai dengan kemampuan saya. itu Target saya.

Rencana ini sudah dimulai Januari 2015 kemarin. Tahun ini insya Allah mama dan papa akan berangkat haji. Jadi saya pikir, mukena akan jadi hadiah paling tepat buat mama tahun ini. Saat saya memberikan mukena ini, mama terlihat bahagiaa sekali.

mukena di bulan 1

Sementara awal februari kemarin, saya lihat mama tidak memakai kalung, padahal beliau suka sekali memakai perhiasan. Saat saya tanya, beliau menjawab bahwa kalungnya patah jadi akhirnya tidak dipakai.

"Aah.. kalung akan jadi hadiah paling pas di februari ini". Dan akhirnya saya membeli kalung ini untuk mama.

kalung di februari

Maret, April, Mei, dan seterusnya akan menjadi bulan yang tidak berujung untuk saya dalam usaha membahagiakan mama. Meskipun orang tua tidak meminta, tapi sudah kewajiban kita sebagai anak untuk membahagiakan mereka.

Selain meraih kebahagiaan saya sendiri, sayapun ingin meraih kebahagiaan dengan membahagiakan mama. Biarlah kesalahan saya dimasa lalu menjadi pelajaran, sekarang waktunya bertindak. dimulai dari yang terkecil dulu :)

MEMBAHAGIAKAN MAMA, adalah impian saya :)






52 comments:

  1. Asik..ikutan juga ya Mak?^^

    Orang tua emang suka nolak ya mak, apalagi kalau dikasih duit..tapi kalau udah jadi barang biasanya 90 berhasil, mau diterima, jadi udah bagus taktik memberinya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak. makanya aku selalu kasih barang :)

      Delete
  2. Mamanya kayaknya bakal senang, ya :)

    ReplyDelete
  3. semoga plainng satu untuk satunya bisa berjalan lancar ya mbak.Amin
    di bulan 1 dan 2 rencana itu sudah terlaksanakan semoga untuk bulan-bulan berikutnya juga bisa ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin. terimakasih doanya mbak nindi :)

      Delete
  4. masya Allah,semoga menjadi anak solehah mbak...baca ini saya jadi kangen ibu :(

    ReplyDelete
  5. Sm bgt ky ibu aku hehehe.... mampir juga ya ke www.gembulnita.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. keren! saya jarang ngasih apa2 utk mamah... jadi terinspirasi...

    ReplyDelete
  7. Ah...jadi terharu bacanya. Semoga Allah mengijabahi impianmu ya mak..aamiin

    ReplyDelete
  8. Aku tau dari mana kecantikan Lia diturunkan, dari mamanya, salam buat mama yaa moga beliau selalu diberi kesehatan. Mamaku jg gitu ngga mau apa malah aku kadang malu mama suka beliin macam2buat anakku sayang cucukan :) tapi mama selalu ingin aku jyempetin waktu buat ngobrol sama dia tiap hari untungnya rumahku ama beliau deket trus aku ingin selalu memenuhi keinginan beliau ttg makan tahu anaknya suka jalan kdg beliau telp pengen rujak, tahu telur, mie kuah liat beliau makan dgn lahap bahagia rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. senang ya mba bisa dekat terus dengan mama :)

      Delete
  9. Huaa... jadi teringat diri sendiri. Alhamdulillah tiap kali aku punya rezeki selalu kepikiran buat ngasih Ibu. Tapi ibu selalu menolak dan katanya lebih baik buat aku sendiri, soalnya toh biaya kuliahku mahal juga. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. ibu dimanapun memang begitu yaa..

      Delete
  10. Waktu memang gak bisa diputar ulang. Mari berbuat saat ini.
    Semoga menang GA.

    ReplyDelete
  11. betul mba, selagi belum terlambat, selagi masih bs bertemu di dunia kita memang harus berusaha memuliakan orangtua semampu kita. sukses GAnya mbak :)

    ReplyDelete
  12. Keren...tulisan ini bener bener menginspirasi... bener ya setelah punya anak otomatis kita jadi teringat pada ibu kita dan bisa mengerti sudut pandang ibu kita dahulu. Duh....jadi kangen almarhumah ibuku

    ReplyDelete
  13. Subhanallah, Mama pasti seneng banget punya anak solehah :-)

    ReplyDelete
  14. Liaaaaaa :)
    Beruntung sekali sih Lia memiliki mama yang begitu sayaaaang :)
    Alhamdulillah masih bisa membahagiakan Mama yah Lia, Insya Allah sang Mama dapat mersakan kasih sayang Lia yaaah :)

    Salam hormat untuk beliau :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih teh. salam juga untuk mamanya teh erry yah :)

      Delete
  15. saya juga punya penyesalan di masa lalu, impian kita sama... hanya saja Mamanya Lia jauh lebih beruntung dibanding Mama saya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah mbak. tetap semangat yah :)

      Delete
  16. Mari kita terus berbuat baik dan berbakti kepada orangtua
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  17. idenya satu untuk satu keren mak :')
    jd inget ibu juga..

    ReplyDelete
  18. Semua org pasti pernah merasakan apa yg kamu rasakan, begitu pun saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul. terimakasih sudah berkunjung ya :)

      Delete
  19. Subhannallah..keren idenya, anak solehah niih :) memang sih kalo bisa ngasih sesuatu pada ortu itu pasti bikin hati bahagia :)

    ReplyDelete
  20. salam hormat buat mamanya mbaaaa :*

    ReplyDelete
  21. makasih ya mbak buat sharingnya. jd semangat buat ngebahagiain bapak, soalnya ibuku udah meninggal

    mama pasti bahagia & bangga sm mbak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah. semangat ya mbak. salam untuk bapak :)

      Delete
  22. haduh terharu nih, senangnya menjadi mama si mbak, aku juga belum begitu ke ortu, hanya memberikan sekian persen dari gaji bulanan, semoga kelak kita benar2 bisa membahagiakan orang tua kita ya mbak. aamiin. terimakasih atas partisipasinya

    ReplyDelete
  23. salam mbak moganiatnya membahagiakan ortu lancar
    doa kn saya juga
    :D

    ReplyDelete
  24. wah pasti mama bangga punya anak seperti emak yg bisa banggain mereka. Salam untuk beliau berdua ya mak :)

    ReplyDelete

It was glad that you here. Thankyou! :)