Monday, April 6, 2015

Tentang Belajar Nyetir

Suatu hari saat dalam perjalanan sepulang sekolah, navaro tiba tiba bilang gini.

"Mam, nanti kalau SD, aku mau naik mobil jemputan yah"
"lho.. ngapain? kan rumah kita sama sekolah yang kamu mau itu deket bangeeettt. udah ah diantar jemput sama mami aja"
"Ya udah deh kalo gitu mami anter akunya pake mobil yah. Jemputnya juga pake mobil"

*Yah.. ini anak ngerjain banget sih? udah tau maminya gak bisa nyetir*

❤❤❤

Di hari yang lain, saat nemenin suami ke suatu tempat, tiba tiba suami bilang gini.

"Mam, mau nyetir gak?"
"Laah.. kan mami gak bisa nyetir!"
"Makanya belajar.. yuk!"

Dan suami melontarkan ajakan untuk belajar nyetir bukan sekali dua kali. Tapi seriiiiiing!
Karena dia bilang, kalo saya bisa nyetir, artinya bisa gantian saat nanti harus nyetir jauh dan dia capek. Yah.. jadi supir pengganti gitu lah maksudnya . 

Saking seringnya diminta belajar nyetir, akhirnya saya ngalah.
Mau deh belajar. Yang ngajarin suami sendiri, dimulai dari awaaall banget. Dari pengenalan teori, termasuk gimana cara starter mobilnya. hehe 

Untung suami mantan dosen.. jadi ngajarinnya telaten. 
Lagian kan dia yang maksa saya buat bisa kan? jadi mau gak mau ya harus sabar :D 

Terus temen saya ada yang tanya begini. "Kapan sih belajar nyetirnya? kok tiba tiba bisa aja. Padahal gak pernah keliatan belajarnya lho".

Hehehe saya belajar nyetir saat suami pulang kantor. wich is itu artinya jam 8 malam paling cepet saya mulai belajar nyetir. Tapi seringnya sih.. hampir jam 9 gitu. Karena suami sampe rumah biasanya antara jam 7 sampai jam 8. Setelah itu ada acara mandi dan makan malam. Jadi, mepet jam 9 an kita baru bisa mulai belajar.

Gimana dengan navaro? ya dibawa dong. Setiap saya belajar nyetir, navaro pasti tidur di jok belakang. hehe tapi meskipun begitu, dia selalu excited karena tau maminya akan bisa bawa mobil sendiri. 

Beruntung punya suami yang selalu meyakinkan kalau saya BISA. Bahkan terkadang, suami terlalu berlebihan menganggap saya PASTI bisa, padahal saya sendiri merasa gak yakin. Bukan hanya untuk hal nyetir, tapi untuk semua hal. bagusnya, karena aura positif yang suami sebarkan, saya pun merasa positif terus. 

Hal penting yang harus dimiliki saat memulai belajar nyetir adalah TEKAD YANG KUAT. Kalau orang lain bisa, kita juga pasti bisa! Selain itu, karena alaminya perempuan itu adalah "panikan", jadi kita harus belajar untuk tidak mudah panik. 

Diklaksonin mobil belakang karena kita jalannya lambat? JANGAN PANIK!
Mesin mati di jalan raya? JANGAN PANIK!
Disalip motor di kanan kiri? JANGAN PANIK!

Pokoknya harus selalu tenang, dan jangan cepat panik. konsentrasi dengan apa yang harus kita lakukan selanjutnya. Kalau bisa, pilih mentor yang sabar. Atau, langsung belajar di tempat kursus setir. Pengalaman saya yang belajar sendiri dengan suami, kadang yang ada beranten terus karena dia kalo kasih aba aba suka ngagetin. 

Kanan dikit... Kiri dikit... Abisin stirnya.. REEEEMMMMMMM!!!! 

Nah bikin panik kan? 
Kalau di tempat kursus mobil, mobilnya didesign khusus untuk belajar. jadi disana ada dua rem dan dua kopling. Yang satu untuk yang belajar, yang satu untuk mentornya.

Oh ya.. saat belajar, sebaiknya memang memakai mobil manual dulu. Kalau mobil manual bisa, pasti membawa mobil matic pun bisa (mudah). Hal penting lainnya adalah saat membuat SIM, tes setirnya pakai mobil manual! :D

Saya sendiri sih gak ikut kursus. Ikut aturan suami aja. Alhamdulillah dua minggu belajar, setelah itu bisa bawa sendiri cilegon - pandeglang. Meskipun cuma gigi tiga dan kecepatan maksimal hanya sampai 40 km/jam. hahaha 

Ohya.. kalau belajar nyetir, usahakan terus menerus yah. Misal seperti saya.. tiap malam, 1 jam. rutin selama dua minggu. Alhamdulillah cepet bisanya. Nah kalau belajarnya sebulan sekali, bakal susah. 

Intinya sih terbiasa. "BISA ALA BIASA"
Kalau sudah terbiasa duduk dibelakang kemudi, pasti gak akan grogi lagi.

Dan setelah sekarang bisa, saya baru tau kalau ada alasan dibalik suami yang terus terusan meminta saya belajar nyetir.

Setiap pagi saat mau keluarin mobil, dan malam saat mau masukin mobil ke garasi, suami SELALU meminta saya untuk melakukannya. Katanya sih biar saya lebih lancar bawanya. 

Tuh kan.. ketauan! Suami pasti mau ngerjain saya biar dia terbebas dari tugas keluar masukkan mobil ke garasi. *sigh* 



Teman-teman gimana? sudah bisa nyetir juga?
Yang belum bisa, hayuuk belajar. yang penting BERANI. Semangat yah! :) 

42 comments:

  1. saya dulu juga belajar nyetir pertama kali pake manual tapi memang tidak mudah siiii akhirnya saya belajar pake matic daaaannn tes praktek buat SIM pun pake matic, sekarang lancarnya Alhamdulillah baru matic, InsyaAllah manual nyusul :D

    mampir2 ya Mbae, ada yg kece lhoooo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya belum pernah bawa matic nih mbak. kebalik ya kita :D

      Delete
  2. Yah, namanya juga suami, kapan lagi bisa minta istri ngeluarin sama masukin mobil ke garasi kalau gak semacam itu. hehehehe , piissss :D ( www.javabookstand.com )

    ReplyDelete
  3. Hehehe
    Pakek berantem juga ya?
    Beberapa waktu lalu, saya juga ngajari istri naik motor. Peristiwanya sama persis. Maklum, suami yang baik, takut kenapa-kenapa dengan istrinya. :)

    Salam hangat dari Bondowoso..

    ReplyDelete
  4. Allhamdulilah sekarang Navaro sudah bisa di antar jemput maminya ya. Asyiiik nih kapan aku di ajak jalan-jalan Lia

    ReplyDelete
  5. Haduuuh aku ngga berani mak, takut nyenggol orang di jalan >,<

    ReplyDelete
  6. nggak deh nyetir di jakarta. di mana motor dan angkot bisa berhenti di tengah jalan tanpa alasan apapun. T____T di bandung masih berani. terakhir nyetir nganter bebe ke daycare astagfirullah stresnya ga nahaaannn. nggak nggak lagi. itu kan gunanya supir taksi dan ojek? *alasaaannn

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha pakai supir taksi dan ojek lebih ringkes ya mbak

      Delete
  7. Aku gabisa nyetir dan males belajar wkwkwkw

    ReplyDelete
  8. waaa,beljarnya jam 9an hehehe...mau ah diajakin jalan2 mak

    ReplyDelete
  9. Saya baru mau belajar besok Mak.. doakan ya :D

    ReplyDelete
  10. Belajar nyetir sih oke.. Tapi ngeluar masukin mobil itu gak semua perempuan bisa loh! Keren deh Mbak Lia! ^^

    ReplyDelete
  11. Aku belom bisa ih, pengen banget belajar nyetir sampai ke mimpi2, kayak yang mudaaaah gitu

    ReplyDelete
  12. Sekarang udah jago dong Mbak? Aku belum bisaaa... pernah kursus, tapi trus nggak dipraktikin lagi hahaha, serem jalanan Jakarta, enak naik angkot atau ojek hahaha!

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah mbak hehe naik angkot dan ojek lebih praktis ya

      Delete
  13. Belom bisaaa.. Padahal sekarang nyetir itu kayak uda kewajiban yak. Sekiranya ada keperluan jadi ngga ribet.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak. nyetir udah jadi kebutuhan sekarang

      Delete
  14. Bisa gak bisa mba haha...
    Pernah sih belajar nyetir, waktu itu bisa tapi karena belum punya mobil sendiri jadi gak pernah dipake tuh hasil dari belajarnya...

    Tapi kalau menurutku enakan naik mobil kecil daripada naik mobil gede, gtw knp aku rasa koplingnya beraaattt huhuhu...

    Hati-hati nyetirnya ya mba, utamakan keselamatan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak. mobil kecil emang pas banget buat kita para emak ya

      Delete
  15. Setelah bisa nyetir, PR para wanita adalah "Patuhi Peraturan Lalu Lintas" dan tata tertib berkendara di jalan. Jangan weser kiri belok kanan yahh... hahaha. Biasa......................banget nemu yg kek gitu, gak motor gak mobil. Kita kan yang dibelakang jadi senewen, nih maunya apa coba? *Hanya bisa mengelus body Im Siwan aja* ( Im Siwan, nama mobil aku yahh..bukan nama aktor Misaeng hahaha)

    ReplyDelete
  16. dulu udah pernah belajar mak...tapi ya itu gak pernah praktek jadi hilang lagi deh :D

    ReplyDelete
  17. Salam kenal mba Lia,saya belum pernah kursus stir,pernah diajari suami sekali,tapi belum paham caranya belok kiri atau kanan,bagaimana caranya mba? Stir harus diputar berapa kali,dan brp putaran balik,agar stir kembali lurus,thanks..

    ReplyDelete
  18. hallo mba Lia, seru baca tulisannya.. dan minggu ini aku baru mau kursus nyetir.. suami terlalu sibuk kerja susah buat ngajarin..pdhal pengennya diajari ama pak suami gratissss, agak sayang buat bayar kursus yg lumayan mahal.. hhehee.. jadi makin semangat buat bljar nyetirrrr..

    ReplyDelete
  19. Bwahahahahahah.. Jadi pengen belajar nyetir juga. Etapi, beli mobilnya dulu aja deh :D

    ReplyDelete
  20. Ayo belajar nyetir... Ini baru mau berangkt ke tmpt beljr stir, deg degan

    ReplyDelete
  21. nggak deh nyetir di jakarta. di mana motor dan angkot bisa berhenti di tengah jalan tanpa alasan apapun. T____T di bandung masih berani. terakhir nyetir nganter bebe ke daycare astagfirullah stresnya ga nahaaannn. nggak nggak lagi. itu kan gunanya supir taksi dan ojek? *alasaaannn

    ReplyDelete
  22. Saya pernah diklaksonin truk di belakang saya gara-gara mesin mati di tengah jalan saat mau nyebrang. Pernah juga nyerempet pohon waktu jalan mundur.

    ReplyDelete
  23. belajar nyetir yang susah itu ilu perkiraannya.
    kira kira depan nabrak gak, blakakng pas gak, kalu cuma jalan belak belok terus mundur sih gampang.
    tapi pas di jalan raya jadi gemeteran :D

    ReplyDelete
  24. yah malah saya belum pernah belajar nyetir mau komentar apa malah jadi baper sendiri, hehehe

    ReplyDelete

It was glad that you here. Thankyou! :)