Thursday, April 14, 2016

Tentang Hubungan Adik Kakak

Assalamu'alaikum

Ya Allah akhirnya saya sadar kalau rumah lama gak di tengok itu pasti bulukan :))
Sama halnya dengan blog ini. Lama banget gak nulis otak juga jadi tumpul. Bingung mau mulai nulis dari mana. Apa kabar teman teman? Ah.. kabar saya mah gini gini aja. Ngurus suami, anak, beberes rumah, sama nonton drama korea. Eh tapi hampir dua bulanan ini saya punya hobi baru. NONTON DRAMA PHILIPINE. BAHAHA sama aja ya judulnya nonton :p

Eniwei kali ini kita ngomongin tentang saudara aja yuk. Saya tiga bersaudara dan kebetulan saya dilahirkan lebih dulu di banding 2 saudara saya yang lahirnya belakangan. Gimana sih hubungan kalian sama saudara? Nyenengin apa ngebetin?

Ingat betul waktu saya kelas 1 SD, adik saya lahir. Waktu itu saya lagi seneng senengnya lho.. paginya loncat loncatan karena bisa ngapalin angka 1-100 sama perkalian 1 sampai 10. Eh sorenya denger mama di bawa ke rumah nenek karena mau lahiran. Siang itu waktu saya pulang sekolah, mama udah gak ada di rumah. Terus saya diantar sama tetangga ke rumah nenek yang kurang lebih jaraknya setengah jam-an dari rumah. Naik motor ya bukan jalan kaki :D

Saat adik pertama lahir, umur saya 7 tahun. Saya gak seneng punya adik, tapi gak sedih juga sih. Pokoknya biasa aja. Tapi lama lama, saya sebel sama dia. Dia laki laki dan dia suka mindahin channel TV seenaknya kalau saya lagi nonton. NYEBELIN! satu satunya yang bikin kita berantem ya itu. REBUTAN REMOT! hahaha

Kalau diingat lagi, kenangan sedih masa kecil saya sama adik saya yang masih diingat ya cuma berantem karena rebutan remot itu. Lainnya paling tentang kebiasan kebiasaan dia.. suka tiduran di tengah jalan kalau lagi tantrum, suka banget mancing sampe kulitnya hitam legam, suka banget main pasir sampai setiap pulang bajunya penuh pasir, sama dia suka banget nonton film Tsubasa. Hahaha

dokter muda
Anak kecil yang dulu kalau marah suka tiduran di tengah jalan raya, sekarang udah jadi dokter :) 

Nah kalau adik kedua, lahir saat saya udah SMP. Kita sama sama perempuan. Kalau di ingat ingat, kok hampir gak ada kenangan berdua yang saya ingat yaa sama si bungsu. Satu satunya yang bisa saya ingat adalah dia gak mau sekolah sampai umurnya delapan tahun. hahaha

Duh beneran nih.. kok gak ingat apa apa sih :(

Adik bungsu saya ini lebih dekat dengan kakak laki lakinya. dan kadang saya suka iri. Mungkin karena saat dia mulai remaja, saya udah gak ada di rumah. SMA dan kuliah sudah mulai ngekos jadi efeknya bonding sama mereka kurang kuat.


                                              Anak kecil yang dulu gak mau sekolah, sekarang udah kuliah :)

Kalau sampai SMA perasaan saya ke mereka biasa aja, beda lagi saat saya sudah mulai kuliah. Disini saya mulai ngerasa pentingnya mereka buat saya. Mulai ngerasa sayang banget sama mereka. Mulai ngerasa sering kangen mereka. Saya mulai menata hubungan saya supaya lebih dekat lagi. Mulai kasih banyak perhatian, mulai banyak bercerita, banyak mengobrol, pokoknya mendekatkan diri dengan mereka. Saya gak mau hanya jadi kakak di kartu keluarga. Saya mau jadi kakak yang benar benar mereka rasakan keberadaannya.

Pertamakalinya adik laki laki saya curhat adalah saat dia kelas 2 SMA. Dimana saat itu saya sudah melahirkan navaro, tahun 2008. Saat dia curhat, rasanya senaaaang sekali. Benar benar dianggap ada itu perasaan yang luar biasa. Bangga! Kita ngobrol berdua di kursi, dan dia minta pendapat saya tentang sesuatu. Dari situ, kami jadi lebih sering bercerita. Beda lagi dengan adik perempuan saya. Mungkin karena dia adik bungsu, jadi dibandingkan curhat, dia lebih sering minta sesuatu. Teteh, beliin ini dong.. teteh, beliin itu dong..

Seperti halnya hari ini, dia pulang dari bandung. sejak seminggu lalu udah BBM saya minta di buatkan kue dan camilan camilan kesukaannya. Katanya, buat dia bawa ke bandung sebagai persediaan di kamar kos :))

Yes, tidak banyak kenangan masa kecil yang bisa saya ingat dengan mereka. Tapi saat ini, saya benar benar tidak menyesal saat 7 tahun lalu saya berusaha mendekatkan diri saya dengan mereka. Berusaha membuka diri dan berusaha selalu ada saat mereka butuh saya. Saya belum menjad teteh yang sempurna buat mereka, tapi saya yakin mereka tau kalau saya mencintai mereka.

Jadi buat temen temen yang kebetulan baca tulisan saya ini, jangan lupa habiskan waktu lebih banyak dengan saudara. Supaya nanti kita bisa mengingat kenangan kenangan indah bersama mereka. Seperti halnya saya sekarang, yang menjadikan mereka teman main, teman curhat, teman ngalay, dan teman segala galanya :)


xo-xo
post signature

10 comments:

  1. Yeaay...akhirnya Maminya Navaro beredar lagi..hihi, kebanyakan nonton deramah siih
    Seneng kalo liat kakak beradik akur gitu, alhamdulillah aku juga. Aku juga anak pertama dari 4 bersaudara, cowoknya cuma 1...alhamdulillah akuuur, meskipun kadang suka ejek2an juga siih..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha korban drama nih mak. iya seneng ya kalau saudara akur semua :)

      Delete
  2. Yeah Mbak Lia update lagi ya, saudara itu bagaikan sahabat ya mbak

    ReplyDelete
  3. Akud dengan saudara bikin sehat lahir batin ya Mbak. Orang tua dan sanak famili juga senang melihatnya :-)

    ReplyDelete
  4. quality time sama keluarga bener bener butuh sekali apalagi saat jauh dari keluarga.yuk berkunjung ke blog saya juhariblog

    ReplyDelete
  5. kalo saya kebalikan dari mba lia, saya bungsu dari 5 bersaudara dengan jarak usia yg cukup jauh dengan kakak2 saya. saya juga pnya kenangan masa kecil yg lumayan wow sama ke empat kakak saya karna mereka ada diusia dmana pada kerja sekolah dan menikah hihihi klo sekarang sih karna saya udh cukup dewasa juga jadi yah gak secanggung dahulu. jadi bisa tuker2an baju/tas, ngemall bareng dan ngalay bareng heheheh

    eniwei salam kenal

    ReplyDelete

It was glad that you here. Thankyou! :)