Tuesday, January 17, 2017

Bubur ZERA, Bubur ayam enak di Taman Krakatau

"Bubur Zera itu enak lho", ujar teman saya pagi itu.
Rencananya kami ingin pergi sarapan bersama sambil hosip sana sini, dan request saya pengennya makan bubur ayam. Tapi ternyata bubur ayam yang awalnya jadi tujuan kami itu tutup, sehingga pilihan terakhir makan di bubur ayam cirebon tepat di samping sekolahnya Navaro, tempat saya dan keluarga biasa makan.

ZERA itu sebenarnya nama butik pakaian, yang dalam proses bisnisnya melebarkan usaha mereka ke bidang kuliner. Hampir setiap hari saya melewati bubur ZERA yang memang lokasinya berada di gerbang komplek perumahan tempat saya tinggal, Taman Krakatau.

Berkali kali melewati kedai bubur ZERA itu tapi sama sekali tidak tertarik untuk mencoba.
"Ah.. gak akan seenak bubur cirebon langganan", pikir saya.

Tapi ucapan teman saya yang bilang bubur ZERA enak, terus terngiang di kepala saya. Penasaran, akhirnya saya mengajak Navaro untuk mencoba makan bubur disana.

Saat itu sepulang sekolah, saya ajak Navaro mampir. Buburnya memang buka dari pagi sampai malam, sehingga jam berapapun kita kesana akan tetap ada. Beda dengan bubur lain yang hanya buka di saat pagi dan sore hari.

taman krakatau serang

Bubur yang disajikan di mangkok itu plain, hanya bubur dan bawang goreng, bawang daun juga suwiran ayam. sisanya seperti kecap manis, kecap asin, kacang, kerupuk, sambal, disediakan terpisah di atas meja. Jadi semuanya disesuaikan dengan selera makan kita. Tapi nih ya.. rasa bubur plainnya saja sudah enak sih menurut saya. Tanpa tambah perasa lain seperti kecap manis dan asin, rasanya sudah gurih.

perumahan taman krakatau

Ohya di bubur ZERA juga ada semacam asinannya. Kalau kata abangnya, itu semacam kimchi kalau di korea. Rasanya memang agak sedikit asam gitu. Saya gak punya gambaran itu terbuat dari apa, belum sempet nanya juga sama abangnya ☺


Tak kenal maka tak sayang, peribahasa yang tepat menggambarkan apa penilaian saya terhadap bubur Zera ini. Sebelum mencoba, saya sama sekali tidak tertarik dan menganggap remeh. Tapi sekali mencoba, ternyata langsung jadi favorit. Bukan hanya favorit saya, tapi juga favorit navaro ☺

kuliner serang

xo-xo
post signature

19 comments:

  1. mbakkk ee, ngambil foto buburnya kurang tinggi kammeraa nya, bikin clear foto dung, biar kita ngiler gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tau ajaa kalo saya food photography nya ancur :))

      Delete
  2. menggiurkan bubur Zeranya ,mbak lia...jadi kepengen juga nih...

    ReplyDelete
  3. Laahh.. ngilerrr.. Untung ntar lagi jam makan siang :D

    ReplyDelete
  4. wah udah lama gak makan bubur ayam jadi pingin. hee

    ReplyDelete
  5. wah ini bubur favorit kakak saya.
    Pas itu dia bawa 2 ke rumah, saya kira satunya buat saya.
    Ternyata dimakan dia semua sendiri, haha

    ReplyDelete
  6. Acarnya itu lho mba, yang bikin penasaran. Soalnya ditempatku gak ada bubur yang pake acar. Rasanya gimana itu, coba tambah deskripsinya, hehe.

    ReplyDelete
  7. Bagi dong mbk buburnya, bisa enggak buburnya dikirim ke jawa pakai pos hhee.

    ReplyDelete
  8. Makan bubur di Pagi hari sehabis olahraga segerrr rasanya. Apalagi di hari minngu

    ReplyDelete
  9. Pagi-pagi makan bubur sih enak, tapi klo di campur sejenis asinan gtu ga sakit perut mba?

    ReplyDelete
  10. aduh baca artikel ini bikin ngiler aja

    ReplyDelete
  11. Aduuuh mba, gambar terakhir itu loh bikin mupeng hahaha.
    Ngeliatnya aja udah ngiler apalagi pas nyicipinnya, terbaik pasti nih rasanya

    ReplyDelete
  12. keliatannya enak ya.. bubur zera.., kalo ada waktu bisa dicoba deh, soalnya pernah ngeliat juga.. cuma belum tertarik buat nyobanya..

    ReplyDelete
  13. Wah, dari fotonya aja dah bikin ngiler.... penasaran ingin cicipin rasanya bund.

    ReplyDelete

It was glad that you here. Thankyou! :)